17 Agustus Jalan Jalan di Jakarta, Naik KRL Gratis

Pembukaan dulu lah

17 agustus kali ini agak berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, 
Tahun sebelumnya kalo 17 agustus di Purwokerto, biasanya saya ngerayainnya dengan leyeh leyeh aja. Ya gitu tiduran, main COC, main CR.
Kalo waktu 17 agustus saya sedang di rumah, pasti dirayain dengan cara nonton upacara di tivi.
Karena ada jet terbang yang jarang banget buat tontonan.
Seru banget kan kegiatan yang saya lakukan? #senyap
Nah 17 agustus kali ini saya sedang berada di Serpong..masih lingkup jabodetabek.
Jadinya saya pengen lah bikin kegiatan baru. Mau ngapain ya.
Malamnya saya mendapat kabar via Whatsapp, kata temen saya tanggal 17 agustus naik kereta gratis, Rp. 0. Lalu disusul dengan kabar yang bersebaran di facebook. Lalu saya memastikan juga di situs berita. Dan benar bahwa KRL katanya gratis.
Wih kayaknya rame ntar KRLnya. Yaudah akhirnya saya berencana buat jalan jalan di Jakarta naik KRL.
Motivasi saya buat nyoba 17 agustus ini naik KRL adalah karena pengen ngerasain gimana ramenya naik KRL. Soalnya minggu minggu kemarin saya pernah naik KRL hari Sabtu, dan ternyata KRLnya sepi. Nah maka dari itu mumpung besok gratis, kayaknya rame nih saya mau nyobain gimana rasanya. Oh iya berarti nanti saya naik KRL untuk yang kedua kalinya.


17 agustus naik krl gratis
Foto bonus. Ini foto saya waktu udah sampe monas, yang motoin yang orang Pemalang.

Hari H

Next sekarang udah tanggal 17 agustus, saatnya berangkat jalan jalan.
Perlengkapan yang saya bawa sederhana sekali, yaitu hanya tas gendong kecil saja yang berisi dompet, power bank, handphone, rokok+korek dan air minum.

Sekitar pukul 1an lebih, saya berangkat naik motor dari kosan ke Stasiun Serpong. Sengaja biar sampe di tempat itu udah ga panas.
Oh iya saya bisa ada motor di sini karena saya waktu kesini berangkatnya bawa motor dari rumah.
Rumah saya di daerah Banjarnegara, dari rumah ke serpong kalo di google maps katanya 11 jam. tapi dalam realitanya saya menempuh perjalanan selama 20 jam.
iya, dari rumah berangkat jam 3 pagi. sampai tujuan jam setengah delapan malem. Ya biasalah orang ndesa ke kota apalagi cuman mengandalkan google maps pasti nyasar dulu. apalagi hape saya kadang iseng, batre masih setengah - waktu buka map dan nyalain paket data tiba tiba mati. “pura pura doang”. kalo dinyalain lagi ternyata baterenya masih.
ya intinya yang bikin lama itu nyasarnya.

lanjut ke cerita 17 agustus

saya ke stasiun serpong pakai motor. 

Di stasiun serpong kalo nitip motor bayarnya 3 ribu. tiap sejam naik. kalo seharian jadinya bayar 8 ribu. gapapalah.
terus saya ke tempat beli tiket untuk naik KRL, saya belinya yang Tiket Harian Berjaminan. Soalnya saya pakenya cuma pas saat ini aja. Kalo naik KRL nya rutin tiap hari, mending belinya yang Kartu Multi Trip, jadinya bisa diisi saldo dan dipake terus-terusan.
Alat untuk beli tiketnya cukup canggih, kita bayarnya tinggal masukin duit ke lubang yang ada tulisannya masukkan uang anda.
setelah itu keluar deh THBnya.
harga naik KRL biasanya cuman 3 - 6 ribu tergantung stasiun tujuan.
nah ini karena gratis jadinya bayarnya cuman 10 ribu buat jaminan tiketnya. nanti duit bisa diambil lagi kok dengan nukerin tiket ke loket.
Ini foto alat untuk THB
ini bukti bayarnya yang cuman 10rb
Kalo baru pertama kali naik KRL juga anda tidak perlu pusing, di samping alat THB ada petugas yang dengan ramah siap untuk membantu pembelian tiket anda, jangan kuatir.
Setelah saya pikir-pikir, kali ini saya akan main ke Monas aja. Karena saya belum pernah kesana. Dulu sempat pengen, tapi karena saya gatau jalan dan sepupu saya sibuk ga bisa nemenin akhirnya saya belum bisa kesana.
Saya awalnya cukup pusing mau ke stasiun mana kalau ke Monas.
Beruntungnya saya bertemu seseorang yang akan naik KRL juga, yang orangnya cukup enak buat diajak ngobrol. Dia ternyata juga lagi jalan-jalan karena gratis, katanya mau nyobain ampe ujung. Tapi karena lama, akhirnya di Stasiun Serpong dia balik arah dan memutuskan untuk kembali ke rumahnya yang berada di daerah Buaran. Kita jadi sering ngobrol dan cukup asik membahas ini itu.
Kemudian saya minta saran ke dia kalau ke Monas lewatnya mana, dia jelasin dengan gamblang rutenya. Yang intinya saya harus ke Stasiun Juanda. Dari Stasiun Juanda nanti tinggal jalan kaki seperempat jam doang lah paling. Udah deket banget.
Bagi temen-temen yang mau tau rute untuk ke Monas kalo dari Serpong begini
Dari Stasiun Serpong naik kereta di peron ke arah Stasiun Tanah Abang (transit), Lalu turun dan naik kereta di peron ke arah Stasiun Manggarai (transit), lalu turun dan naik ke kereta di peron ke arah Stasiun Jakarta Kota. Sebelum sampai Stasiun Jakarta kota nanti akan melewati Stasiun Juanda, nah disitu turun. Jangan di kereta terus ntar dikira ga punya rumah.
Nah begitulah saya naik ke kereta pertama yang ke arah Stasiun Tanah Abang, sepi cuy. 

Padahal saya pengen ngerasain yang ramenya. Dari Stasiun Serpong ke Stasiun Tanah Abang kira-kira memakan waktu sekitar setengah jam aja.
Nah begitu sampai di Stasiun Tanah Abang barulah suasana ramainya mantap jiwa. Kayak lagi ada konser.


Saya jalan tuh pelan, dikanan kiri dpan belakang ada orang.  Tangan kanan megang saku yang ada hapenya, tangan kiri megang tas yang ada dompetnya. Buat jaga-jaga aja. Kalau yang lain aku lihat megangnya pasangannya, mmmm.

Begitu kereta tiba, semua orang siap-siap untuk naik. Tapi tetep nunggu yang di dalem pada keluar dulu.
Di dalem wihhh, sesek. Pernah liat truk yang bawa ayam? nah itu masih agak mending lah daripada kereta ini. soalnya ayam yang di truk aku liat masih pada bisa jalan-jalan. Nah ini mau puter badan aja susah. Yess akhirnya ngerasain rame. foto dulu

Hal terpenting yang harus kamu lakukan sebelum naik kereta yang rame begini adalah mandi dan pake parfum. Soalnya kemungkinan besar kamu bakalan berdiri dan harus angkat tangan buat pegangan. Gamau kan satu gerbong pada keracunan aroma mu?

Begitu tiba di Stasiun Manggarai, akhirnya saya harus berpisah dengan temen ngobrol yang baru ketemu tadi. Dia ke arah Jatinegara, sedangkan saya ke arah Jakarta Kota. Ucapan terimakasih saya sampaikan dengan tulus kepadanya, dan senyuman pun saling kita berikan.

Singkat cerita akhirnya saya mau sampai di stasiun Juanda. Saya lihat ke pinggir ternyata kereta yang saya naiki itu kayak lagi terbang. Soalnya tinggi. gedung-gedung aja dari kereta ini keliatan atapnya.

Tuh orang yang dijalan yang saya fotoin, keliatan kecil kan di bawah.
Jadi ini relnya emang sengaja dibikin tinggi, soalnya biar ga perlu motong jalan. Kan jalan ibukota padat tuh. Biar ga macet.

Sampai di Stasiun Juanda

Begitu sampai di stasiun Juanda saya agak bingung mau kemana. Saya coba keluar stasiun aja deh. Terus liat orang rame-rame pada ke arah bus transjakarta, saya jadi ikutan kesana. Wih nyebrangnya naik FlyOver, baru pertama kali nih. Foto ah.

Begitu sampai di pintu masuk halte bus Transjakarta, saya berhenti sejenak, mau tanya ke mba mba nya gak ga enak keliatannya lagi sibuk. Jadinya saya liat-liat peta aja lalu saya liat sekeliling. Nah ada beberapa anak muda lagi liat peta. Sekalian aja saya tanyain mau ke Monas lewat mana?
Terus katanya tinggal jalan kaki aja ke arah sana. sambil ditunjukkin pake tangan. Ohh iya saya paham.

Akhirnya saya jalan kaki, di perjalanan saya lihat ada bapak-bapak jualan Dawet Ayu Banjarnegara, wih mantep produk Banjarnegara bisa nyampe Jakarta juga. Sayangnya karena jalannya agak rame dan si bapak berada di seberang jalan, saya jadinya ga sempet beli dan ngajak ngobrol. Huff.
Setelah agak lama berjalan akhirnya keliatan juga monasnya, wih dikit lagi nih.
Saya semakin semangat jalan ketika liat ada gerbang, saya ke arah gerbang. Gerbang itu di jaga sama bapak bapak berseragam, polisi kayaknya. terus ga boleh masuk lewat gerbang yang itu, katanya muter lewat depan.
Saya akhirnya nurut aja. Ya bagaimana lagi, mau maksa?

Saya jalan ke gerbang depan, disana rame orang. Rame bapak-bapak pake seragam, ada apa nih. Ohh iya sekarang kan lagi 17 agustus. Pantesan rame.
Di depan saya lihat ada gedung istana, ada banyak kursi. Dan terlihat orang mengantri, oooh ternyata disini buat acara agustusan, saya denger ada suaranya Tulus lagi nyanyi lagu Gajah. Wah barangkali banyak artis saya ikut ngantri juga. Tapi baru sekitar satu menit antri sama bapak polisi disuruh keluar barisan, katanya celana pendek ga boleh masuk. Ahhhh bapak. Kenapa????
Yaudah saya nurut aja, mau gimana lagi, maksa??

Saya memutuskan untuk ke arah tugu monas. Sekitar seratus meter jalan saya melihat wajah Pak Jokowi ditayangkan di layar besar.
Disitu banyak orang yang menonton. Dan dari layar besar kelihatan kalo Pak Jokowi mau keluar gerbang istana. Sontak orang-orang yang tadi lagi nonton langsung berduyun-duyun ke arah gerbang. Saya pun ikutan aja. Seru keliatannya. Dan benar saja, Pak Jokowi keluar  gerbang, baru pertama kali saya liat muka Pak presiden cuman sekitar jarak sepuluh meter doang. Ya ga sia-sia lah saya disuruh muter. seenggaknya saya jadi bisa tau gimana rasanya nonton live.
Ada hal yang cukup lucu, yaitu ibu-ibu yang menerobos penjaga buat minta foto bareng sama pak Jokowi. Menurut saya itu berlebihan lah, buat apa sih?? Saya mundur dan pengen ke tugu monas aja. Pengen naik dan liat pemandangan. Liat Pak Jokowi udah cukup lah saya dari jauh aja gapapa. Ga salaman ga foto bareng juga ga masalah.

Saya kemudian berjalan menuju gerbang, dan lagi lagi gerbangnya dijaga sama bapak-bapak berseragam, tapi kali ini seragamnya agak ijo. Kayaknya TNI AD.
Karena gerbangnya ditutup saya jadi bilang
“Misi mau masuk pak”
“mau ngapain ga boleh”
“Loh katanya yang di gerbang suruh masuk lewat sini”
Sampai disitu suasana jadi agak tegang.
Kemudian bapaknya jawab
“Lewat sebelah mas, tuh yang buat umum”
“Ohhh itu, iya iya, ga liat pak”
Ternyata gerbangnya ada dua sebelahan persis. Haha agak malu jadinya.
Saya lihat banyak sekali bapak-bapak berseragam lengkap dengan senjatanya. Keren banget ya penjagaannya. Kayak di film film mafia.
Liat pinggiran jalannya juga ada kawat tajam, suasananya jadi makin kayak di film aja.
Begitu masuk saya langsung ke arah tugu monas. Sambil foto-foto tentunya. Di samping kiri lagi ada barisan berseragam, cukup banyak. Kayaknya disiapin buat nanti upacara penurunan Bendera. Tapi saya ga begitu tertarik jadinya foto dari jauh aja dan abis foto langsung lanjutin perjalanan lagi.

makin deket aja ama Tugu Monas.
Wih tinggi juga. Saya foto-fotoin aja lah.

Terus saya lanjutin jalan buat naik ke atas Monas, lalu saya bingung. Ini sih masuknya lewat mana, gerbang dikunci. Mana sepi, akhirnya saya tanya ke bapak-bapak seragam kuning.
“Pak ini masuknya lewat mana ya.”“masuknya lewat gerbang yang merah itu di depan,”“Lo kok di depan, mau masuk ke Monas saya pak.”“Iya di gerbang depan sana. nanti masuknya lewat bawah tanah.”Oooooo jebul bawah tanah to.“tapi, sekarang udah tutup. Jam 4 tutupnya”“yah tutup pak, padahal saya pengen banget naik”
yaudah saya ucapkan terimakasih karena bapak tadi sudah bersedia menjawab pertanyaan saya.
Kecewa saya, karena rame di deket istana tadi jadi saya lama di jalan. Ga ngerasain naik Monas deh.

Saya memutuskan duduk duduk dulu, buat nenangin diri. Ya sambil menikmati suasana, lalu saya nyalakan rokok.
Tiba tiba saya merasa butuh seseorang buat diajak ngobrol. Saya panggil aja satu orang yang lagi selfi,
“hoy, Kamu sendirian kesini?”“engga itu temen temenku lagi duduk disana”“ooooh, pinjem dong itu saya pengen foto-foto juga”
Orang itu lalu mau melepas hapenya dan memberikan tongsisnya ke saya, tapi buru-buru saya bilang.
“Pinjem hapenya juga dong, kamera saya jelek. Nanti saya minta fotonya lewat bluetooth”“Ooooh, iya.”

Akhirnya di pinjamkan juga sama hapenya (huh ga modal). Awalnya saya selfi. Tapi dia nawarin buat ngefotoin saya pake kamera belakang. Katanya biar gambarnya lebih bagus. Yaudah saya mau aja.
Dan setelah itu saya minta file fotonya dikirim lewat SHAREit. Biar cepet.
Abis itu kita duduk duduk dan mulai ngobrol.
Saya duluan yang nanya
“Kamu sering kesini?”Pertanyaan yang sangat mainstream kalo di tempat wisata.“Baru dua kali ini”“Ooooh, saya baru pertama kali ini, eh malah telat buat naiknya. Katanya tutup jam 4”

Dan begitulah akhirnya kita bisa ngobrol dengan enjoy. Lalu ketika nanya tentang asal daerah, dia jawab dan ternyata asalnya dari Pemalang, walah jan ternyata wong jawa juga. Yaudah sejak itu kita jadi ngobrol pake bahasa jawa. Ngobrolnya ngalor ngidul banyak lah, sampai mbahas cewe, nikah, sekolah, kerjaan dll. 

Setelah agak lama ngobrol temannya datang, dan mengajak untuk balik. Yaudah kita akhirnya berpisah. Seperti sebelumnya saya mengucapkan terimakasih dengan tulus.

Karena matahari sudah mulai jingga dan semakin turun. Maka saya juga memutuskan untuk pulang. Sebenernya saya mau lebih lama lagi duduk di sini. Cuman saya ga tau KRL itu sampe malem apa engga jadinya daripada terjadi hal yang tidak diinginkan mending balik aja.
Ya begitulah singkatnya akhirnya saya balik. Sampe di Serpong tak lupa tiketnya saya kembalikan, biar dapet duit jaminan tadi yang 10rb lumayan buat beli makan.
Total pengeluaran saya buat jalan-jalan kali ini yaitu cuman 8rb doang buat nitip motor, udah. Murah banget mbok????

Sebenernya saya ambil fotonya cukup banyak, tapi mungkin buat saya pribadi aja ya sisanya.
Beginilah kisah jalan-jalannya solo player, hehehe. Bukannya saya lebih suka sendiri, pasti akan lebih menyenangkan jika main bersama teman.
Sejujurnya malamnya saya mengajak teman saya, tapi ternyata dia sedang mudik, yaudah.
Tapi sendirian juga menyenangkan.

Iezel

Saat ini aku punya background sebagai berikut
1. Mahasiswa Semester Tua
2. Calon Sarjana
3. Pengen Jadi Orang kaya

Ayo Share

Related Posts

Previous
Next Post »

8 komentar

komentar
18 Agustus 2017 15.09 delete

hhe mntep pgalamannya gan, kali aja nnti ksana. tx ya

Reply
avatar
18 Agustus 2017 17.45 delete

Memang betul, jika bepergian jangan lupa mandi dan pakai farfum pastinya bukan balsem ya, kasihan kanan kirinya takut pingsan.
Saya sudah lama tidak naik kereta ,pastinya keder caranya. Sudah terbiasa beli cas seh.

Reply
avatar
18 Agustus 2017 18.44 delete

bagus cerita dan pegalamanannya

Reply
avatar
18 Agustus 2017 19.19 delete

hehehe..yups..itu hal yg perlu diperhatikan demi kesejahteraan bersama.
beli cas apa maksudnya? aku ga dong weh..

Reply
avatar
18 Agustus 2017 21.36 delete

Wah seperti bolang kwkwkw, klo ane mah mana mao :v

Reply
avatar
19 Agustus 2017 12.12 delete

hehehe bolang bocah ilang, saya juga itu karena lagi pengen aja.

Reply
avatar

Komentar dong!