Misteri Waktu : Kenapa Waktu Terasa Cepat Berlalu?



Haloo?? Apa kabar??!!
kamu kesini lagi!! Haha
Ada hal yang mengganjal di benak aku, yaitu tentang waktu..
kayak judul di atas..
Waktu tuh misterius, setuju???!!
Ya setuju lah,
Misal hal simpel, tentang waktu..
satu jam kan satu jam ya..
tapi kok kadang ada satu jam yang lamaaaaa..
ada yang ga kerasa malah..hampir kaya lewat doang.
Trus perasaan baru kemarin malem minggu, kok besok udah malem minggu lagi..nah loh!!

Kalo udah ngomongin kayagitu, aku jadi suka larinya ke filsafat..
Soalnya lewat filsafat, perasaan – perasaan aku jadi tersentuh, jadi bangkitin pengalaman – pengalaman hidup aku..wkwk
aku baru baca buku filsafat tuh dikit banget, yang agak agak paham baru Heidegger, “Ada dan Waktu”

Nah kalo menurut Heidegger di buku yang aku baca
Salah satu waktu yang dijelasin adalah tentang waktu masa depan. Di situ dijelasin kalo masa depan adalah kematian yang datang menghampiri. Artinya, manusia bakal ngadepin kematian yang jadi konsekuensi karena keberadaannya (pen: lahir, hidup)..
Uraian itu bermuara pada konklusi bahwa hanya karena manusia bisa mati maka hidup punya makna dan bakal ada waktu buat mengisi hidup. Coba bayangin kalo manusia ga bisa mati, hidup jadi kehilangan maknanya.
Buku yang aku baca bikinan dari F. Budi Hardiman ini tentu cuman sebatas buat mengantar pembaca yang berminat menyimak pikiran-pikiran Heidegger. Tentu bakal lebih afdol kalo telaah terhadap pikiran-pikiran fenomenologis itu dilanjutkan dengan membaca langsung karya-karya Heidegger sendiri..
Loh kok malah promosi buku, bodo amat..wkwk

Tapi jujur aku orangnya agak males buat baca buku yang tebel,,wkwk..
Mungkin bisa aja suka sih, tapi bener-bener kalo mood aku lagi bagus buat mbaca..
jadi ampe sekarang, buku “Ada dan Waktu” yang versi tebelnya belum aku baca..Haha

Balik lagi ke judul artikel ini,
"Kenapa waktu terasa cepat berlalu"

Sebelum bisa jawab kenapa waktu terasa makin cepet, kita coba artiin dukamu waktu itu apa..

Agustinus (Filsuf di awal abad pertengahan Eropa) dukamu udah ngeliat ada perbedaan antara dua macam waktu, yaitu waktu subyektif dan waktu obyektif.

Waktu subyektif adalah waktu yang kita rasakan di dalam batin kita.

Sementara, waktu obyektif adalah waktu sebagai mana tertera di dalam jam dan kalender. Ia adalah hari, jam dan tanggal yang digunakan sebagai panduan oleh banyak orang di dalam hidupya.

Nah tuh..Karena pertanyaan tadi menyangkut perasaan berarti mungkin lebih tepatnya kita ngomongin soal “Waktu Subyektif”

Sebenernya waktu (pen: dalam arti waktu obyektf) yang dikaitin sama jam, hari tanggal mereka selakamu sama..satu jam ya satu jam,

Sedangkan waktu yang berubah-ubah tuh waktu subyektif, kalo dibandingin dengan waktu obyektif ya jelas jadi terasa beda.

Nah sekarang hal apa aja yang mempengaruhi berubahnya waktu subyektif,

Menurut aku ini nih hal-hal nya,,

1. Kesadaran diri





Pada suatu saat kita merasa waktu mengalir cepat sewaktu sedang sibuk, sedang main game, nonton film..
yang menurut aku hal ini jadi penyebab kurangnya kesadaran diri, kita hanya terhanyut pada aktivitas – aktivitas yang ada..
tanpa merasakan keberadaan kita, dan memperoleh diri kita..
tanpa meresapi makna yang ada..atau membiarkan diri kita terlarut pada keseharian..

Bandingin sama momen kalo lagi nunggu adzan maghrib, kalo pas kecil pasti ngerasaain lamaaa banget..iyalah, sebenernya dukamu tuh lama karena kita fokus buat mikir satu hal..buka puasa..
Atau momen pas nunggu bel pulang sekolah, wahhh lamaaaaaaaa...
Karena pikiran kita fokus buat hal itu, jadi keadaan kita sadar dan diri kita ga terlarut gitu aja ama keseharian..

So, imbasnya waktu subyektif kita jadi makin terasa lama…

2. Suasana Hati





Suasana hati kita mempengaruhi perasaan kita tentang waktu subyektif, suasana hati yang katanya negatif, misal sedih, cemas, takut punya efek bikin waktu jadi terasa lama..bener ga???

Misal aja, pas lagi ngomong di depan umum, atau apa ya..bagi aku momen ngomong di depan umum tuh berasa lamaaaa..iyalah kan aku ngerasa cemas, ga nyaman..gituuu 

Beda kalo suasana hati yang katanya positif, kaya gembira, senang, bahagia..pasti waktu terasa cepet

Contoh aja kalo lagi ngobrol yang seru..tau tau udah berjam – jam aja ga terasa..atau pas lagi baca artikel ini, wkwk..tau tau udah beberapa menit gitu lewat.. :p

3. Keadaan fisik





Maksudnya kaya kemampuan fisik kita dalam meresapi waktu,
waktu keadaan fisik lemah, misal faktor tua, waktu subyektif biasanya susah ditebak..kadang bisa salah persepsi, bisa ngerasa cepet, atau malah sebaliknya..
Hal kayagitu sih mungkin karena proses penyerapan informasi dari luar *(visual, sentuhan, suara) yang kurang, sehingga perasaan yang timbul soal mempersepsikan waktu pun jadi kurang akurat..

Contoh nenek saudara aku..kalo soal tanggal atau hari sering banget lupa..bahkan mungkin udah gatau umurnya sendiri berapa..
Tapi khusus tanggal pas duit pensiun turun, pasti inget..

Ya bisa diartikan gini, dalam melewati hari-hari mereka (orang yang udah tua) kurang bisa merasakan waktu subyektif mereka sehingga waktu jadi cepet bahkan mungkin Cuma lewat..
Tapi mereka mungkin juga bisa merasakan waktu pas momen – momen tertentu, yaitu kaya dua faktor di atas..
Pas lagi punya kesadaran diri, atau pas punya suasana hati tertentu..

Nah gitu aja paparan dari aku,
Mungkin kalian sendiri udah bisa jawab
kenapa waktu terasa cepat berlalu ya?
Ya versi aku jawabannya yaitu..

1. Kurang sadar, mmmm ya kaya hidup cuma ngalir gitu aja..kurang meresapi/merasakan hidup.
2. Mungkin karena sering terhanyut ama suasana hati yang selalu bagus, terus mengabaikan atau bahkan menghindari perasaan perasaan ga enak, ga nyaman
3. Makin Tua hahah.."

Demikian artikel saya buat berdasarkan persepsi yang saya punya..
Kalo kalian punya persepsi lain sangat dibolehkan untuk ikut berpendapat..
Share biar temen-temenmu pada ikut baca..hehe

Iezel

Saat ini aku punya background sebagai berikut
1. Mahasiswa Semester Tua
2. Calon Sarjana
3. Pengen Jadi Orang kaya

Ayo Share

Related Posts

Previous
Next Post »

Komentar dong!